Definition List

Kamis, 01 Desember 2011

Menanam Ari-ari


Latar Belakang Mas’alah :

Pertanyaan :
Bagaimana hukumnya menanam ari ari ( masyimah ) dengan menyalakan lilin dan menaburkan bunga bunga di atasnya ?

Pon. Pes. Al Falah
Kedunglurah Trenggalek

Rumusan Jawaban :
Perlu diketahui bahwa masyimah ada dua. 1. Masyimah yang sambung dengan pusar ( ari ari ). 2. Masyimah pembungkus bayi ( uterus ). Adapun hukumnya sebagai berikut :
- Masyimah ( ari ari ) sunah dikuburkan jika bayinya tidak mati seketika pada waktu pemotongan. Dan jika bayinya mati seketika pada saat pemotongan atau lahir sudah dalam keaadaan mati, maka hukumnya sama dengan bayinya. ( Wajib dikuburkan dll. )
- Mengenai masyimah ( uterus ) tidak ada kewajiban apapun.

Referensi :
                 1.           Al Jamal ‘Alal Manhaj juz 2 hal. 190
                 2.           Al Bujairomi ‘Alal Khothib juz 1 hal. 310
                 3.           Al Bajuri juz 1 hal. 310
                 4.           Nihayatul Muhtaj juz 2 hal. 494 – 495
                 5.           Nihayatul Muhtaj juz 2 hal. 493 – 494
                 6.           Al Bujairomi ‘Alal Khothib juz 2 hal. 347

Mengenai masalah menyalakan lilin dan menaburkan bunga hukumnya tidak boleh. Kecuali ada tujuan yang dibenarkan syara’. Dan mengenai menaburkan bunga pada masyimah yang tersambung dengan pusar hukumnya sunnah. Jika bayinya mati seketiaka pada saat pemotongan atau lahir dalam keadaan mati.

Referensi :
                 1.           Assyarwani juz 3 hal. 188
                 2.           Nihayatul Muhtaj juz 3 hal. 23 – 24
                 3.           Tuhfatul Muhtaj juz 3 hal. 197
                 4.           Ahkamul Fuqoha’ juz 1 hal. 79

Di kutip dari
HASIL KEPUTUSAN
BAHTSUL MASA’IL FMPP I
SE KARESIDENAN KEDIRI
Di Pon. Pes. Al Falah Ploso Mojo Kediri
13 – 14 September 1995

0 komentar:

Poskan Komentar